Maklumat Kata

Kamus Bahasa Melayu


[ra.dio] | راديو

Definisi : 1. pemancaran (penghantaran, pengirim­an, siaran) bunyi dll menerusi udara: baginda akan berucap kpd rakyat melalui ~; 2. = pemancar ~ tempat memancarkan bunyi dll menerusi udara, tetuang udara: warta berita dr ~ Malaysia; Jepun dgn perantaraan ~nya beberapa kali memberitakan kapal itu teng­gelam; 3. = pesawat ~ = peti ~ alat perka­kas utk menerima (menangkap) siaran menerusi udara: dr ~nya terdengar lagu-lagu instru­men­tal yg lembut; kereta ~ kereta peronda polis yg mempunyai sistem radio; ~ transistor radio kecil yg mudah dibawa ke mana-mana; meradiokan menghebahkan (mengumum­kan, menyiarkan) melalui radio. (Kamus Dewan Edisi Keempat)

Majalah

Dewan Budaya » 2018 » August
semasa kemuncak era konfrantasi antara Indonesia dengan Malaysia pada tahun 1963. Sebelum ini, kita tidak mengenali atau menggunakan perkataan ini, kecuali disebut sebagai lagu tanah air atau lagu kenegaraan. Semasa radio mula diperkenalkan di Singapura oleh tentera British sekitar tahun 1935, orang Melayu menyebut radio sebagai tetuang udara. Pada masa itu, peranan radio tidaklah sehebat dan meluas liputannya seperti yang ada pada hari ini sehingga mampu untuk bersiaran selama 24 jam sehari, tujuh hari seminggu
Dewan Budaya » Lagu Patriotik, Lagu Tanah Air, Lagu Kenegaraan
semasa kemuncak era konfrantasi antara Indonesia dengan Malaysia pada tahun 1963. Sebelum ini, kita tidak mengenali atau menggunakan perkataan ini, kecuali disebut sebagai lagu tanah air atau lagu kenegaraan. Semasa radio mula diperkenalkan di Singapura oleh tentera British sekitar tahun 1935, orang Melayu menyebut radio sebagai tetuang udara. Pada masa itu, peranan radio tidaklah sehebat dan meluas liputannya seperti yang ada pada hari ini sehingga mampu untuk bersiaran selama 24 jam sehari, tujuh hari seminggu
Dewan Budaya » 2017 » June
meneruskan perancangan awal, iaitu mengeluarkan peluh di taman tersebut. Maka berusahalah penulis ini untuk mendapatkan tempat letak kereta. Penulis ini terus meronda-ronda sekeliling kawasan itu sambil ditemani celoteh penyampai radio. Ketika “khusyuk” mencari tempat letak kereta, penulis ini tertarik kepada ungkapan yang terdengar dari corong radio kereta. “Satu daripada dua orang rakyat Malaysia menghidap penyakit obesiti dan kolesterol tinggi,” kata penyampai radio tersebut. Ayat tersebut benar-benar melekat dalam benak fikiran penulis ini. Pada ketika itu
?feed=atom
dengan Malaysia<br /> pada tahun 1963. Sebelum ini, kita<br /> tidak mengenali atau menggunakan<br /> perkataan ini, kecuali disebut<br /> sebagai lagu tanah air atau lagu<br /> kenegaraan.<br /> Semasa radio mula<br /> diperkenalkan di Singapura oleh<br /> tentera British sekitar tahun 1935,<br /> orang Melayu menyebut radio<br /> sebagai tetuang udara.</p> <p>Pada masa<br /> itu, peranan radio tidaklah sehebat<br /> dan meluas liputannya seperti yang<br /> ada pada hari ini sehingga mampu<br /> untuk bersiaran
?feed=rss2
dengan Malaysia<br /> pada tahun 1963. Sebelum ini, kita<br /> tidak mengenali atau menggunakan<br /> perkataan ini, kecuali disebut<br /> sebagai lagu tanah air atau lagu<br /> kenegaraan.<br /> Semasa radio mula<br /> diperkenalkan di Singapura oleh<br /> tentera British sekitar tahun 1935,<br /> orang Melayu menyebut radio<br /> sebagai tetuang udara.</p> <p>Pada masa<br /> itu, peranan radio tidaklah sehebat<br /> dan meluas liputannya seperti yang<br /> ada pada hari ini sehingga mampu<br /> untuk bersiaran
Dewan Budaya » Lagu Patriotik Tradisi Turun-temurun
sama dan saya dapat merasakan kehangatan patriotisme itu seolah-olah sedang mengalir dalam diri kami. Secara kebiasaannya, kita kerap mendengar lagu patriotik pada bulan Ogos sahaja. Sepanjang bulan tersebut, stesen radio akan memainkan lagu patriotik sebagai ingatan kepada seluruh rakyat Malaysia akan pejuang terdahulu untuk membebaskan tanah air daripada cengkaman penjajah. Lucy Mair dalam bukunya, An Introduction to Social Anthropology, menyatakan
Dewan Budaya » Gatra Perdana
semasa kemuncak era konfrantasi antara Indonesia dengan Malaysia pada tahun 1963. Sebelum ini, kita tidak mengenali atau menggunakan perkataan ini, kecuali disebut sebagai lagu tanah air atau lagu kenegaraan. Semasa radio mula diperkenalkan di Singapura oleh tentera British sekitar tahun 1935, orang Melayu menyebut radio sebagai tetuang udara. Pada masa itu, peranan radio tidaklah sehebat dan meluas liputannya seperti yang ada pada hari ini sehingga mampu untuk bersiaran selama 24 jam sehari, tujuh hari seminggu
Dewan Masyarakat | “Suara Belia Menggerakkan Jentera Perubahan” – Michael Teoh
dalam era yang berbeza. Sekarang golongan belia menggunakan laman sosial Facebook untuk berkomunikasi dan untuk mengerakkan jentera perubahan. Sedangkan zaman dahulu, orang berkomunikasi dengan menulis surat, menonton televisyen, dan mendengar radio. Saya rasa pihak kerajaan, korporat, dan Badan Bukan Kerajaan (NGO) perlu mendengar dan memahami bahawa pada peringkat usia ini, iaitu apabila teknologi bergerak pantas, kadangkala ada baiknya kita mempunyai seorang
Dewan Budaya » Nota Editor
sama dan saya dapat merasakan kehangatan patriotisme itu seolah-olah sedang mengalir dalam diri kami. Secara kebiasaannya, kita kerap mendengar lagu patriotik pada bulan Ogos sahaja. Sepanjang bulan tersebut, stesen radio akan memainkan lagu patriotik sebagai ingatan kepada seluruh rakyat Malaysia akan pejuang terdahulu untuk membebaskan tanah air daripada cengkaman penjajah. Lucy Mair dalam bukunya, An Introduction to Social Anthropology, menyatakan
Dewan Budaya » 2012 » November
menambah baik sistem penyampaian sektor awam melalui saluran yang disediakan, kurang mendapat sambutan. Namun begitu, cadangan dan teguran yang datangnya dari cerita di kedai kopi, amatlah hangat! Di corong-corong radio kini, Kementerian Sains, Teknologi dan Inovasi sedang rancak membuat kempen membudayakan sains dan teknologi yang akan mencetuskan pula inovasi dan kreativiti. Masyarakat diajak untuk keluar dari kepompong pemikiran biasa menjadi
Dewan Budaya » 2016 » January
wayang untuk menonton wayang terbaharu, kini kita dapat menontonnya di rumah atau dengan menggunakan telefon pintar. Jika dahulu kita membaca berita tentang sesuatu peristiwa pada esoknya atau mengetahuinya melalui berita radio atau televisyen selepas peristiwa itu tamat, kini kita tidak perlu lagi melakukan begitu. Teknologi terkini mengubah cara kehidupan manusia sekarang. Teknologi terkini dikatakan mewujudkan budaya baharu dalam kehidupan masyarakat masa

Kembali ke atas